Ini Daftar Elite PDIP Yang Dulu Tolak Ahok, Akhirnya Tunduk Ditangan Megawati

post-feature-image

Media Pribumi - PDIP akhirnya memutuskan untuk mendukung incumbent Basuki T Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat di Pilgub DKI 2017. Padahal, hubungan elite PDIP sempat panas, saling serang dengan Ahok.

Sejumlah elite PDIP tak jarang mengeluarkan komentar pedas terhadap Ahok. Ahok dinilai kerap menyinggung perasaan kader-kader PDIP karena komentarnya jelang Pilgub DKI.

Namun akhirnya para petinggi PDIP yang dulu menyerang Ahok, kini harus rela menjilat ludah sendiri setelah secara resmi PDIP mengumumkan mengusung Ahok-Djarot yang disampaikan tadi malam, Selasa (20/9), di kantor DPP PDIP.

Berikut deretan elite PDIP yang berkomentar keras, menolak Ahok didukung PDIP dalam Pilgub DKI 2017 yang dikutip dari merdeka.com:

1. Ahmad Basarah

Wasekjen PDIP ini menegaskan partainya sudah tidak memiliki urusan dengan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok). Sebab mantan Bupati Belitung Timur ini tidak mengikuti mekanisme yang ada.

Basarah mengungkapkan, Ahok tidak mendaftarkan diri dalam proses penjaringan bakal calon Gubernur DKI Jakarta. Sehingga sudah tidak ada yang perlu diperdebatkan.

“Yang pasti Ahok tidak mendaftar, terakhir pernyataan dia tidak akan mendaftar lewat PDIP. Jadi saya kira selesai sudah urusan Ahok dengan PDIP, karena dia sendiri yang menyimpulkan itu,” katanya saat dihubungi, Jakarta, Kamis (4/8).

Dia mengungkapkan, partai besutan Megawati Soekarnoputri tidak akan memaksa untuk ambil bagian mendukung Ahok. Sebab, suami Veronica Tan ini merasa cukup dengan dukungan tiga partai, Hanura, NasDem dan Golkar.

“Karena merasa cukup diusung tiga partai politik, dan tidak lagi membutuhkan dukungan PDIP. Jadi Ahok yang memutuskan tidak maju lewat PDIP,” tutupnya.

2. Arteria Dahlan

Ketua DPP PDIP Arteria Dahlan rupanya khawatir dengan kepemimpinan Basuki T Purnama (Ahok) di DKI Jakarta. Hal ini bisa berdampak buruk pada citra PDIP di mata masyarakat.

Arteria mengatakan, banyak kebijakan Pemprov DKI yang tidak sesuai dengan garis perjuangan PDIP. Khususnya soal penggusuran yang kerap dilakukan DKI di bawah komando Ahok, dinilai sangat menyulitkan hidup rakyat kecil alias wong cilik.

“Jangan-jangan kebijakan Pemprov DKI dibilang kebijakan PDIP dalam konteks penggusuran,” kata Arteria saat dihubungi merdeka.com, Jumat (5/8).

Arteria menegaskan, kepemimpinan Ahok jauh dari ideologi PDIP. Menurut dia, PDIP lebih mengutamakan rakyat dalam hal pembangunan, bukan justru memberikan karpet merah bagi kapitalis.

“Kepemimpinan Ahok jauh dari ideologi partai, jauh dari pembangunan kerakyatan, jauh bagi pemerintahan yang pro rakyat. PDIP berkuasa tidak hanya mengejar tujuan, tapi dalam mencapai tujuan betul-betul bermanfaat dan dirasakan kehadiran pemerintah oleh rakyat, kalau cuma mencapai tujuan saat berkuasa, semua orang bisa, tapi prosesnya,” kata Arteria.

3. Bambang DH

Kala itu, tujuh partai politik memutuskan untuk membentuk Koalisi Kekeluargaan untuk mencari sosok yang tepat melawan bakal calon incumbent Basuki T Purnama (Ahok) di Pilgub DKI 2017.

Mereka adalah PDIP, Gerindra, Demokrat, PAN, PKB, PKS dan PPP.

Pelaksana tugas ketua DPD PDI Perjuangan DKI Jakarta, Bambang Dwi Hartono memiliki pandangan, Ahok sebagai bakal calon incumbent belum tentu bisa maju Pilgub DKI. Menurut dia, bisa saja partai pendukung Ahok seperti Golkar, NasDem dan Hanura berubah pikiran.

“Maju enggak? Sudah ada kepastian belum? Ini nanti tergantung sama tiga partai politik yang sudah dukung. Kalau satu partai ikut kami, bagaimana? Untuk DKI Jakarta ini kan butuh 22 kursi,” ujar Bambang usai menghadiri deklarasi Koalisi Kekeluargaan, Senin (8/8).

Bambang akhirnya dicopot dari jabatannya sebagai Plt Ketua PDIP Jakarta.

***

Dan yang paling tragis adalah kader-kader PDIP yang lantang menyanyikan "AHOK PASTI TUMBANG".

Masih ingat lagu yang sempat heboh itu?

"AHOK PASTI TUMBANG" lantang suara kader-kader PDIP arus bawah. Entah mereka nanti terbawa arus elit PDIP atau masih kukuh dengan perlawanannnya terhadap gubernur tukang gusur wong cilik.

Insya Allah Ahok tumbang, walau didukung PDIP.

Baca juga :









COMMENTS

Nama

bencana,3,bisnis,59,daerah,188,daerahjakarta,1226,daerahpadang,42,ekonomi,401,hiburan,30,hukum,923,inspirasi,11,internasional,233,islam,398,kesehatan,10,kriminal,89,militer,14,olahraga,23,opini,15,pahlawan,5,pendidikan,17,peristiwa,739,politik,1100,selebriti,44,sosial,103,teknologi,3,tips,3,tokoh,7,video,114,
ltr
item
Media Pribumi: Ini Daftar Elite PDIP Yang Dulu Tolak Ahok, Akhirnya Tunduk Ditangan Megawati
Ini Daftar Elite PDIP Yang Dulu Tolak Ahok, Akhirnya Tunduk Ditangan Megawati
PDIP akhirnya memutuskan untuk mendukung incumbent Basuki T Purnama (Ahok) dan Djarot Saiful Hidayat di Pilgub DKI 2017. Padahal, hubungan elite PDIP sempat panas, saling serang dengan Ahok.
https://3.bp.blogspot.com/-kz59Wo-74vM/V-INvfEyHuI/AAAAAAAAglY/gMKkIPVd88YHC_RwBqBoJhYbLhj_xW7pQCLcB/s640/ahok%2Bjarto.jpg
https://3.bp.blogspot.com/-kz59Wo-74vM/V-INvfEyHuI/AAAAAAAAglY/gMKkIPVd88YHC_RwBqBoJhYbLhj_xW7pQCLcB/s72-c/ahok%2Bjarto.jpg
Media Pribumi
http://www.mediapribumi.com/2016/09/ini-daftar-elite-pdip-yang-dulu-tolak.html
http://www.mediapribumi.com/
http://www.mediapribumi.com/
http://www.mediapribumi.com/2016/09/ini-daftar-elite-pdip-yang-dulu-tolak.html
true
38148814961745276
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Baca Lebih Lanjut Reply Cancel reply Hapus Oleh Home PAGES Berita View All Berita Terkait LABEL Kumpulan Berita SEARCH Seluruh Berita Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy