Kiai se-Jatim Minta Said Aqil Tak Jual NU dan Pesantren


mediapribumi.com - Hingga kini para kiai di Jawa Timur terus memperbincangkan kasus KH Said Aqil Siraj yang bersitegang dengan para kiai dan habaib dalam Halaqoh dan Silaturahim Syuriah PBNU dengan Ulama Pondok Pesantren dan Rais Syuriah PCNU se-Jawa Timur. Padahal acara itu digelar seminggu lalu, tepatnya pada Rabu 7 Desember 2016 di kantor PWNU Jawa Timur. Namun ternyata sampai kini para kiai terus membicarakan kasus Said Aqil tersebut dalam berbagai pertemuan para kiai. Bahkan di grup-grup WA kader NU kasus Said Aqil itu terus menjadi pembicaraan panas.

”Saya belum pernah menyaksikan forum yang sangat keras dan mempermalukan orang (Said Aqil-red) seperti acara ini,” kata Katib Syuriah PCNU yang hadir dalam acara tersebut. Menurut dia, saat itu para kiai benar-benar marah terhadap Said Aqil Siraj sehingga mereka cenderung di luar kontrol.

”Biasanya kalau pengurus PCNU itu kan santun dan sopan terhadap PBNU. Ini tidak. Para kiai benar-benar marah. Mereka tak lagi menghormati Said Aqil,” tegasnya.

Bahkan, tuturnya, para kiai itu berteriak-teriak menuntut Said Aqil minta maaf. ”Sudahlah, minta maaf saja,” teriak para kiai saling bersautan kepada Said Aqil. Namun Said Aqil tak bergeming.

Para kiai menuntut Said Aqil minta maaf atas dosa-dosanya selama ini. ”NU dan pesantren jangan dijual. Kami para kiai tak butuh uang. Kami minta NU dan pesantren dijaga muru’ahnya,” teriak para kiai itu kepada Said Aqil.

Menurut peserta yang hadir, Said Aqil benar-benar dipermalukan dan direndahkan dalam forum terhormat itu. Padahal acara halaqoh dan silaturahim itu dihadiri para kiai besar Jawa Timur. Antara lain KH Abdul Jalil Nawawi, pengasuh pesantren Salafiyah Syafiiyah Sidogiri Pasuruan, KH Zuhri, pengasuh pesantren Paiton Probolinggo, di samping para rais Syuriah PWNU Jawa Timur dan Rais Syuriah PCNU se-Jawa Timur.

Sedang dari PBNU hadir Rais Am Syuriah PBNU KH Ma’ruf Amin, Wakil Rais Am Syuriah PBNU KH Miftakhul Akhyar, Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siraj, Katib Syuriah PBNU Yahya Staquf, dan Rais Syuriah PBNU KH Masdar F Mas’udi.

”Kiai Nawawi Abdul Jalil keluar ruangan saat acara ini panas,” tutur peserta halaqoh dan silaturahim tersebut. Masdar F Mas’udi juga keluar ruangan saat acara itu berlangsung panas. "Tapi Masdar itu keluar rupanya karena takut jadi sasaran berikutnya," tutur seorang kiai yang ikut acara itu.

Apa saja dosa Said Aqil menurut para kiai itu? Ternyata banyak sekali. Di antaranya PBNU di bawah kepemimpinan Said Aqil makin tak terkontrol. Misalnya para  pengurus yang satu kubu dengan Said Aqil ambil jalan politik sendiri-sendiri dalam kasus Ahok. Jajaran Rais Syuriah PBNU yang satu kubu dengan Said Aqil seperti Ishomuddin, Sadullah Afandi (Adun), Masdar F Mas'udi jadi saksi meringankan kasus Ahok.

Sementara Rais Am Syuriah PBNU KH Ma'ruf Amin yang juga ketua MUI Pusat justru memutuskan Ahok sebagai penista agama. Tampak sekali bahwa PBNU makin tak kondusif dan tak taat Rais Am. Padahal Rais Am dalam PBNU punya otoritas tertinggi dan harus dihormati. Bahkan publik membaca ada perlawanan terbuka terhadap Rais Am PBNU hanya karena untuk membela Ahok. Padahal Kiai Ma’ruf Amin dianggap sebagai orang bersih ketimbang pengurus PBNU yang lain.

Memang terpilihnya Ma’ruf Amin dalam Muktamar NU di Jombang dianggap bermasalah karena tak sesuai AD/ART dan tak melibatkan secara fair PWNU dan PCNU.  Tapi posisi Ma'ruf Amin masih lebih baik ketimbang terpilihnya Said Aqil.

”Kalau Said Aqil kan dua-duanya bermasalah. Sistem yang memilih dia bermasalah, Said Aqil sendiri bermasalah,” kata kiai NU. ”Kalau Kiai Ma’ruf Amin hanya sistem pemilihannya yang bermasalah, sementara pribadi Kiai Ma’ruf Amin kan tak bermasalah.”

Tapi yang menjadi fokus para kiai dalam acara halaqoh dan silaturahim itu, antara lain, pernyataan Said Aqil yang menganggap tak sah salat Jumat di jalan raya saat menjelang aksi 212 beberapa hari lalu. Saat itu Said Aqil menyampaikan fatwa itu di depan Presiden Jokowi dalam acara pembukaan Kongres Muslimat NU di Asrama Haji Pondok Gede Jakarta Timur. Kiai Said Aqil menjelaskan, fatwa itu adalah hasil kajian Lembaga Bahtsul Masail (LBM) PBNU yang dipimpin Dr Muqsith Ghozali. Sekedar informasi, Muqsith Ghozali dikenal sebagai aktivis Jaringan Islam Liberal (JIL).

Menurut para kiai, ada dua dosa atau kesalahan Said Aqil dalam kasus fatwa salat Jumat ini. Pertama, fatwa itu tak benar karena dalam kitab-kitab mu’tabarah pesantren seperti Muhaddzab dan sebagainya hal itu tak ada. Para kiai menjelaskan bahwa salat Jumat di jalan sah sejauh masih dalam radius perkampungan.

Kesalahan kedua, kata para kiai, Said Aqil telah menyalahi prosedur PBNU dalam mengeluarkan fatwa. Menurut para rais Syuriah NU itu, yang berwenang mengeluakan fatwa adalah Syuriah, bukan Tanfidiziah. Jadi Said Aqil tak berhak mengeluarkan fatwa. Karena itu ketika Said Aqil mengeluarkan fatwa tanpa prosedur yang benar banyak yang menduga ada pesanan dari pihak tertentu.

Dosa kedua Said Aqil, menurut para kiai, adalah keterlibatannya dalam Yayasan Peduli Pesantren (YPP) yang diketuai Hary Tanoesoedibjo (HT). Yayasan ini mengining-imingi bantuan untuk pesantren dengan jumlah dana miliran rupiah. Para kiai menuntut secara keras agar Said Aqil mundur dari yayasan tersebut. Namun Said Aqil tak mau mundur. Ia mengaku masih akan mempertimbangkan.

Para kiai makin marah ketika Said Aqil beralasan bahwa ia menjadi pengurus YPP itu dalam kapasitas pribadi, bukan sebagai ketua umum PBNU. ”Kalau Anda bukan ketua umum PBNU, Hary Tanoe tak mungkin menjadikan Anda sebagai pengurus YPP,” kata kiai marah.

Para kiai tak setuju Said Aqil masuk jadi pengurus Yayasan Peduli Pesantren yang dipimpin Hary Tanaoe bukan saja karena ketua umum Perindo itu pengikut Yesus yang sangat fanatik tapi juga karena jadi pemprakarsa terselenggaranya Miss World di Indonesia yang dianggap sebagai ajang maksiat karena pesertanya wanita yang hanya berbikini dan celana dalam. Kabarnya ketua penyelenggara Miss World itu justeru iisteri Hary Tanoe sendiri. Acara Miss World ini memang sempat ditentang para ulama dan kiai tapi tetap terselenggara di Indonesia. Semula  mau ditempatkan di Jakarta namun kemudian dipindah ke Bali karena ditentang para ulama dan kiai.

Sebenarnya bukan hanya Said Aqil saja yang diajak masuk sebagai pengurus Yayasan Peduli Pesantren yang dipimpin ketua umum Partai Perindo Hary Tanoe itu. KH Ir Salahuddin Wahid (Gus Solah) namanya juga tercantum dalam yayasan tersebut. Namun Gus Solah tak bersedia masuk sebagai Pengawas yayasan tersebut. Gus Solah bahkan menggelar jumpa pers untuk menegaskan bahwa dirinya menolak jadi pengurus yayasan tersebut. Apalagi banyak kiai dan ulama serta habaib yang minta cucu pendiri NU Hadratussyaikh Hasyim Asy’ari itu tak bergabung dengan yayasan yang dipimpin Hary Tanoe itu.[bangsaonline.com]

Baca juga :









COMMENTS

Nama

bencana,3,bisnis,60,daerah,205,daerahjakarta,1246,daerahpadang,46,ekonomi,464,hiburan,33,hukum,1158,inspirasi,13,internasional,258,islam,430,kesehatan,10,kriminal,96,militer,16,olahraga,28,opini,15,pahlawan,5,pendidikan,18,peristiwa,773,politik,1143,selebriti,44,sosial,114,teknologi,3,tips,3,tokoh,9,video,126,
ltr
item
Media Pribumi: Kiai se-Jatim Minta Said Aqil Tak Jual NU dan Pesantren
Kiai se-Jatim Minta Said Aqil Tak Jual NU dan Pesantren
Hingga kini para kiai di Jawa Timur terus memperbincangkan kasus KH Said Aqil Siraj yang bersitegang dengan para kiai dan habaib dalam Halaqoh dan Silaturahim Syuriah PBNU dengan Ulama Pondok Pesantren dan Rais Syuriah PCNU se-Jawa Timur. Padahal acara itu digelar seminggu lalu, tepatnya pada Rabu 7 Desember 2016 di kantor PWNU Jawa Timur. Namun ternyata sampai kini para kiai terus membicarakan kasus Said Aqil tersebut dalam berbagai pertemuan para kiai. Bahkan di grup-grup WA kader NU kasus Said Aqil itu terus menjadi pembicaraan panas.
https://www.bangsaonline.com/images/uploads/berita/700/f0bbb547542702474dc9f876bdc952de.jpg
Media Pribumi
http://www.mediapribumi.com/2016/12/kiai-se-jatim-minta-said-aqil-tak-jual.html
http://www.mediapribumi.com/
http://www.mediapribumi.com/
http://www.mediapribumi.com/2016/12/kiai-se-jatim-minta-said-aqil-tak-jual.html
true
38148814961745276
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Baca Lebih Lanjut Reply Cancel reply Hapus Oleh Home PAGES Berita View All Berita Terkait LABEL Kumpulan Berita SEARCH Seluruh Berita Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy